Bantu Ukraina, Pemimpin Eropa Bakal Pakai Aset Milik Rusia Rp 47,4 Triliun

Read Time:2 Minute, 4 Second

dianrakyat.co.id, Jakarta Para pemimpin UE mendukung proposal untuk menggunakan aset keuangan Rusia yang dibekukan untuk membantu Ukraina, termasuk menghabiskan $3 miliar, atau $47,4 triliun, untuk senjata dan amunisi bagi negara tersebut.

Menurut laporan, Uni Eropa harus menciptakan mekanisme untuk mengirimkan bantuan, dengan mempertimbangkan kekhawatiran beberapa negara anggota yang netral secara militer seperti Austria, Irlandia dan Malta.

“Kami bertekad untuk bertindak sangat cepat,” kata Presiden Dewan Uni Eropa Charles Michel dalam konferensi pers, Sabtu (23/3/2024), dikutip CNN.

Proposal tersebut muncul sebelum rencana UE sebelumnya, yang disusun pada akhir tahun 2023 dan disetujui secara prinsip bulan lalu, untuk menggunakan pembayaran bunga dan keuntungan lain yang dikumpulkan di rekening di Brussels untuk membantu pemulihan Ukraina.

“Sebagian besar negara Eropa meminta agar keuntungan ini digunakan untuk Dana Perdamaian Eropa,” kata seorang pejabat senior UE.

Fasilitas ini diluncurkan pada tahun 2021 untuk membiayai kegiatan pertahanan dan militer UE secara global. Berbeda dengan anggaran UE pada umumnya, anggaran ini bisa digunakan untuk pembelian senjata.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan kepada wartawan pada Kamis (21/3) “Saya senang para pemimpin (UE) mendukung proposal kami untuk menggunakan hasil dari real estate Rusia.”

Menurut dia, aliran uang bisa dimulai mulai 1 Juli.

Kanselir Austria Karl Neuhammer mengatakan kepada wartawan menjelang KTT Uni Eropa hari Kamis: “Harus ada jaminan bahwa uang yang kita sepakati tidak akan digunakan untuk senjata dan amunisi.”

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa terserah pada pejabat UE untuk memutuskan bagaimana menggunakan uang tunai tersebut sambil mempertahankan posisi negara netral.

Pasca invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina pada Februari 2022, negara-negara Barat membekukan hampir separuh cadangan devisa Rusia atau setara dengan sekitar 300 miliar euro atau Rp. 5,1 kuadriliun.

Sekitar 200 miliar euro telah dibekukan di Eropa, sebagian besar di Euroclear, sebuah lembaga keuangan yang menjaga keamanan aset bagi bank, bursa saham, dan investor.

Euroclear mengumpulkan sejumlah besar uang tunai untuk pembayaran terkait aset Rusia yang dibekukan.

Pembayaran ini mencakup, misalnya, bunga yang dibayarkan atas obligasi, yang dikenal sebagai kupon, atau pendapatan dari surat berharga yang ditebus dan diinvestasikan kembali.

Bulan lalu, kelompok tersebut mengatakan telah mengumpulkan bunga sebesar 5,2 miliar euro dari aset-aset Rusia di bawah sanksi setelah dibekukan oleh Uni Eropa dan negara-negara G7 hingga tahun 2022.

Usulan Komisi Eropa, badan eksekutif UE, mempertimbangkan penggunaan pajak khusus untuk mengumpulkan pendapatan bunga dari aset Rusia yang dibekukan. Menurut kepala kantor kebijakan luar negeri UE, Josep Borrell, pendapatan dari real estate ini berjumlah sekitar 3 miliar euro per tahun.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Harapan Bos BEI di Pemilu 2024: Berjalan Damai, Pasar Modal Makin Maju
Next post Mobil Listrik Hyundai Ioniq 5 dan Ioniq 6 Jadi Kendaraan Operasional WWF 2024