Saat Indeks Nikkei Jepang Sentuh Rekor 40.000 untuk Pertama Kali

Read Time:3 Minute, 50 Second

dianrakyat.co.id, Jakarta – Pasar saham Asia mengawali pekan ini dengan positif. Indeks Nikkei 225 Jepang melonjak di atas 40.000 untuk pertama kalinya pada Senin 4 Maret 2024.

Nikkei Jepang telah memperpanjang pemulihan bersejarahnya, dan beberapa analis memperkirakan bahwa kenaikan indeks saham akan terus berlanjut. Demikian dikutip CNN, Selasa (3/4/2024).

Pencapaian Nikkei Jepang ini terjadi hanya beberapa hari setelah indeks saham mencapai rekor penutupan tertinggi di 39,098.68, melampaui rekor tertinggi sebelumnya pada tahun 1989.

Indeks Nikkei, yang ditutup turun 0,5% pada 40,109.23 pada hari Senin, 4 Maret 2024, telah melemah selama lebih dari setahun, didorong oleh kombinasi pendapatan perusahaan yang kuat, yen yang lebih kuat dan lebih lemah yang membantu eksportir dan masuknya asing. investor mencari alternatif. , yang memberikan tekanan pada pasar saham Tiongkok.

“Kami memperkirakan Jepang akan menjadi salah satu pasar dengan kinerja terbaik pada tahun 2023 hingga 2030,” kata analis Jefferies dalam catatan yang diterbitkan pada Minggu, 3 Maret 2024.

“Kisah pemulihan besar bagi pemegang saham Jepang telah dimulai,” tambahnya.

Nikkei melonjak lebih dari 20% pada tahun 2024 menjadi indeks dengan kinerja terbaik di antara indeks saham utama dunia lainnya.

Reli indeks saham awal pekan ini juga menyusul reli saham AS akhir pekan lalu. Nasdaq dan S&P 500 mencapai rekor tertinggi baru pada hari Jumat, 1 Maret 2024. Hal ini didorong oleh ledakan saham pembuat chip dan kecerdasan buatan (AI).

Optimisme terhadap semikonduktor juga mendukung pasar saham Taiwan. Indeks saham acuan Taiwan mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada hari Senin, 4 Maret 2024, dipimpin oleh kinerja triwulanan saham Taiwan Semiconductor Manufacturing Company (TSMC).

Saham pembuat chip terbesar di dunia itu naik 5,2% ke level tertinggi sepanjang masa. TSMC menjadi produsen utama AI chi untuk perusahaan seperti Nvidia.

Di tempat lain, Kospi Korea Selatan naik 1,2 persen. Sementara itu, Indeks Hang Seng Hong Kong ditutup melemah tipis. Investor mengamati pasar saham Tiongkok

Sementara itu, investor menantikan pertemuan tahunan Kongres Rakyat Nasional (NPC) berikutnya, yang akan menarik sekitar 3.000 delegasi ke Beijing selama tujuh hari ke depan.

Perdana Menteri Li Qiang akan mengumumkan pertumbuhan Tiongkok tahun 2024 pada Selasa, 5 Maret 2024. Selain itu, Li Qiang juga akan mengumumkan stimulus tambahan untuk menghidupkan kembali perekonomian yang melemah.

Indeks Shanghai naik 0,4 persen. Indeks pulih setelah mencapai posisi terendah dalam beberapa tahun pada bulan lalu. Namun, indeks Shanghai turun 8,5% tahun lalu.

“Pertemuan NPC memiliki implikasi signifikan terhadap pergerakan aset di Tiongkok pada tahun 2024 dan seterusnya,” kata Managing Partner SPI Asset Management Stephen Innes.

“Pengumuman dan kebijakan yang diungkapkan selama sesi parlemen akan memberikan wawasan penting mengenai prioritas ekonomi Tiongkok, strategi dan potensi perkembangan pasar, membentuk sentimen investor dan keputusan alokasi aset baik secara nasional maupun global,” tambahnya.

Para pengambil kebijakan di Tiongkok menghadapi tantangan yang semakin besar dalam menghidupkan kembali perekonomian yang stagnan, termasuk bagaimana menstabilkan sektor real estate, melawan tekanan deflasi, membalikkan arus keluar modal asing dan menyelamatkan pasar saham yang sedang merosot.

Analis memperkirakan pembuat kebijakan akan menetapkan target pertumbuhan sekitar 5% tahun ini.

Pekan lalu, badan pengambil keputusan utama Partai Komunis berjanji untuk memenuhi target pertumbuhan ekonomi tahun 2024 dengan merangsang permintaan domestik dan mendukung industri teknologi dan inovasi.

Nikkei 225 Jepang ditutup di atas 40.000 pada hari Senin, 4 Maret 2024, mencapai rekor baru setelah S&P 500 dan Nasdaq mencapai level tertinggi baru minggu ini pada hari Jumat.

Indeks Nikkei naik 0,5 persen menjadi 40.109,23 poin. Indeks Topix melemah 0,12 persen, turun dari level tertinggi sepanjang masa pada hari Jumat pekan ini.

CSI 300 ditutup naik 0,1 persen pada 3,540.87. Investor fokus pada negosiasi dalam dua sesi. Indeks Hang Seng Hong Kong turun 0,23%.

Kedua sidang tersebut mengacu pada sidang tahunan badan legislatif Tiongkok, Kongres Rakyat Nasional, dan badan penasehat politik utama negara tersebut, Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok.

Pada pertemuan tersebut, Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang akan menyampaikan laporan kerja pemerintah yang merinci tujuan ekonomi dan kebijakan Tiongkok, termasuk target pertumbuhan produk domestik bruto (PDB).

Nifty 50 India naik 0,1%, dipimpin oleh saham energi. Kospi Korea Selatan naik 1,21 persen menjadi 2.674,27. Indeks Kosdaq naik 1,16 persen menjadi 872,97. Pasar saham Korea Selatan telah dibuka kembali setelah libur panjang.

ASX Australia turun 0,13 persen menjadi 7,735.80 setelah mencapai level tertinggi sepanjang masa di 7,745.

Di sisi bahan baku, harga minyak sedikit menguat. Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) mencapai $80 untuk pertama kalinya dalam empat bulan karena produsen minyak utama Arab Saudi, Rusia dan OPEC+ memperpanjang pengurangan pasokan minyak secara sukarela hingga akhir kuartal kedua.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Dukung Pengembangan Wakaf, Bank Jatim Tandatangani LOI dengan BWI
Next post Dituding Kurang Responsif Soal Tindakan Pemerasan dan Kekerasan oleh Pengemudinya, Begini Pembelaan Grab Indonesia