Tarot Cinta: Berdamai dengan Situasi yang Ada

Read Time:3 Minute, 19 Second

dianrakyat.co.id, Jakarta – Kartu Tarot minggu ini memang menunjukkan konflik, namun jangan menyerah karena konflik tersebut bisa diselesaikan. Lanjutkan harmonisasi.  Lima Pedang

Kartu Lima Pedang yang muncul dalam kehidupan cinta Anda minggu ini menunjukkan potensi konflik dengan diri sendiri atau pasangan. Perselisihan dapat diselesaikan. Jangan menyerah. Keterampilan dan kepercayaan diri harus dijaga. Meski terkadang Anda merasa seperti korban, hal itu terasa tidak adil, tetaplah percaya.

Rasa kemandirian semakin melemah. Menang dan kalah adalah bagian dari pengalaman manusia. Perluas pengetahuan Anda, kembangkan keterampilan Anda dan perluas pengalaman Anda. Kami diam-diam belajar bahwa kemenangan bukanlah segalanya.

Harmoni tetap harus dijaga. Keinginan obsesif untuk menang dapat mendorong kita untuk tidak berhenti untuk memenangkan hati pasangan kita, dan dalam jangka panjang, kita dapat mempertaruhkan semua yang telah kita bangun.

Setelah menang, Anda bisa mundur beberapa langkah. Ikuti iman sejati Anda dengan bijak. Bawang perai

Jangan terlalu menyalahkan diri sendiri. Berdamai dengan status quo. Pahami kebutuhan Anda dan sesuaikan dengan kemampuan Anda. PDKT

Tidaklah bijaksana untuk mengukurnya. Pahami juga istilah-istilahnya. Cobalah untuk bersikap lembut, bukan kekerasan. Memburu; hubungan sikap; kontak

Konflik sebagai bagian integral dari hubungan. Buat keputusan cerdas, hindari kesalahan. telah menikah

Kekuatan bersama. Perbedaan pendapat adalah hal yang lumrah dalam sebuah keluarga. Prioritaskan komunikasi yang positif dan terbuka untuk menyelesaikan masalah.

 

Saat konflik muncul, kesabaran adalah kunci untuk bertahan dalam kehidupan cinta Anda. Regangkan jantungmu dan lebarkan dadamu. Tenang dan berpikir jernih. Kendalikan emosi Anda untuk hasil terbaik.

 

Nasihat Pribadi Devi Tarot: Instagram @dewitarot

 

Mengacu pada Britannica, ditemukan di Italia pada tahun 1430-an dengan jenis kelima yang berisi 21 kartu khusus: trionfi (“kemenangan”) dan il matto (“Si Bodoh”). / Bodoh”).

(Kartu bodoh bukanlah asal mula kartu liar modern, yang ditemukan pada akhir abad ke-19 sebagai jack yang tidak cocok dalam permainan euchre.)

Kartu-kartu di tumpukan ini secara alami mempunyai tanda-tanda jas Italia dan termasuk dalam periode eksperimental desain kartu ketika catur sering kali dimasukkan ke dalam tumpukan pengadilan yang terdiri dari satu raja dan dua orang (lihat kartu remi). Pada kartu biasa (tetapi tidak dengan simbol), empat angka dikurangi menjadi tiga dengan menekan ratu, kecuali pada kartu Prancis yang menekan ksatria (knight).

Adaptasi pertama Tarot untuk tujuan okultisme dan ramalan terjadi di Perancis pada tahun 1780-an. Dari segi sihir, setiap kartu karakter memiliki arti.

Kartu arcana utama mengacu pada hal-hal spiritual dan bidang penting dalam kehidupan ratu. Dalam arcana minor, Aces terutama berurusan dengan aspirasi bisnis dan karier, Piala dengan cinta, Pedang dengan konflik, dan Koin dengan uang dan kenyamanan materi.

Dek tarot dikocok oleh querent, kemudian pesulap mengeluarkan serangkaian kartu (baik dipilih secara acak oleh querent atau dikerjakan dari atas dek yang dikocok) dalam pola khusus yang disebut “spread”. Arti dari setiap kartu berubah tergantung pada dibalik atau tidaknya, posisinya di tangan, dan arti dari kartu yang berdekatan.

Dek tarot modern yang khas didasarkan pada tarot Venesia atau Piedmont. Terdiri dari 78 kartu, yang dapat dibagi menjadi dua kelompok: dek utama dengan 22 kartu, juga dikenal sebagai peluit, dan dek sekunder dengan 56 kartu.

Kartu arcana utama memiliki gambar yang mewakili kekuatan, kualitas, atribut, dan keburukan yang berbeda. 22 I-XXI. kartu, tidak bernomor. Simbol dasar busurnya adalah: Saya adalah Penyihir; II. Paus atau Nyonya Paus; Kaisar III; Kaisar IV; V paus; VI Pecinta; VII. kereta; VIII Keadilan; IX sang pertapa; X Roda Keberuntungan; kekuatan atau kekuasaan XI; XII Orang yang Digantung; XIII Kematian; Kesederhanaan XIV; XV. Setan; Pada usia enam belas tahun, terjadi petir; bintang XVII; bulan XVIII; XIX Matahari; Penghakiman akhir XX; Dunia XXI atau alam semesta; dan bodoh.

Sedangkan kartu side deck yang berjumlah 56 kartu dibagi menjadi empat kartu yang masing-masing terdiri dari 14 kartu. Setelan yang mirip dengan kartu remi modern antara lain: klab, klab atau klab (klub); cangkir (hati) pedang (pisau); koin, pentakel atau cakram (berlian).

Setiap pengadilan memiliki 4 kartu pengadilan – raja, ratu, ksatria dan jack – dan 10 kartu nomor. Tanpa urutan tertentu, nilai setiap setelan berkembang menjadi 10, diikuti oleh klub, ksatria, ratu, dan raja (as terkadang dihargai sama tingginya dengan kartu remi modern).

 

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Arsenal Kembali ke Puncak Klasemen Liga Primer Inggris Seusai Gebuk Luton
Next post Hasil Drawing Liga Europa: AC Milan vs AS Roma, Liverpool vs Atalanta