Transport Network IP 400GE Kunci Mendukung Transformasi Digital di Indonesia

Read Time:4 Minute, 35 Second

JAKARTA – Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Industri IPv6 2023 yang melibatkan otoritas regulasi pemerintah, operator telekomunikasi, sektor industri, dan berbagai aspek ekosistem digital sukses digelar di Indonesia baru-baru ini.

KTT tersebut menekankan pentingnya peningkatan adopsi Protokol Internet versi 6 atau IPv6 untuk mendorong inovasi dan mempercepat pengembangan infrastruktur jaringan generasi terbaru dalam Visi Digital Indonesia 2030 dan 2045.

Di era digital saat ini, aplikasi teknologi seperti smart office, manufaktur digital, dan pengalaman imersif telah berkembang pesat, kata Ryan Qiu, wakil presiden Huawei Data Communication Product Line. Berdasarkan ukuran aplikasi dan jumlah pengguna.

Kehadiran aplikasi pintar mendorong peningkatan kualitas layanan dan kecepatan internet untuk memberikan pengalaman yang lebih baik kepada penggunanya.

Kemampuan IPv6 yang ditingkatkan seperti 400GE, SRv6, pengirisan jaringan, dan pemetaan digital jaringan ideal untuk membangun jaringan transport IP generasi mendatang guna memenuhi kebutuhan konektivitas ultra-broadband pada broadband seluler, broadband rumah, koneksi perusahaan swasta, dan skenario kampus perusahaan. .

“Implementasi lanjutan IPv6 yang memiliki banyak manfaat akan mendukung pengembangan mesin ekonomi digital yang berfokus pada segmen pasar individu, rumah tangga, dan korporasi. IPV6 akan memperkuat perekonomian digital secara keseluruhan,” kata Ryan dalam keterangan resminya, Minggu. , 17 Desember 2023.

Ketika proses digitalisasi berlangsung di berbagai belahan dunia, lebih dari 100 negara telah mempublikasikan strategi digital mereka. Indonesia meluncurkan Visi Indonesia Digital 2045, yang menyentuh tiga tema utama: akses digital yang inklusif dan adil serta ruang digital yang aman untuk seluruh lapisan masyarakat; Memberdayakan masyarakat untuk menggunakan teknologi secara lebih produktif dan memanfaatkannya untuk menciptakan nilai tambah; dan keberlanjutan perubahan untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Menurutnya, sebagai jembatan antara dunia fisik dan digital, jaringan IP berperan penting dalam menghubungkan seluruh aktivitas fisik terkait dunia digital, termasuk penggunaan aplikasi. Evolusi jaringan transport dari IPv4 ke IPv6 merupakan konsensus global.

“IPv6 memiliki keunggulan yang melekat dalam hal teknologi, efisiensi biaya, dan kematangan industri. Upaya membangun jaringan transportasi generasi terbaru dengan peningkatan kemampuan IPv6 telah menjadi tren evolusi jaringan dan landasan digitalisasi individu, rumah, dan organisasi,” ujarnya. . menjelaskan.

Aplikasi video UHD untuk penggunaan pribadi dan rumah berkembang pesat, dan aplikasi XR dan AR yang imersif secara bertahap semakin matang. Akibatnya, konsumen memerlukan kemampuan broadband yang lebih baik untuk mendukung ledakan lalu lintas di jaringan pribadi dan rumah.

Berdasarkan survei, trafik aplikasi video di Indonesia meningkat lebih dari 20% dalam dua tahun terakhir. Kemampuan ultra-broadband 400GE merupakan persyaratan mendasar untuk evolusi jaringan transportasi. Selain itu, mengingat wilayah geografis Indonesia terdiri dari ribuan pulau, maka pengembangan sumber daya jaringan antar pulau menjadi sangat penting.

Meningkatkan solusi jaringan dan O&M secara manual sangatlah menantang. Oleh karena itu, sangat mendesak untuk secara otomatis dan cerdas meningkatkan kemampuan visualisasi multidimensi, optimalisasi rute, dan kemampuan lainnya dalam sistem jaringan O&M.

Pemerintahan berbasis digital merupakan bagian integral dari transformasi digital Indonesia. Digitalisasi diperlukan untuk mempercepat proses bisnis, mendukung konsep e-Government dan layanan berbasis digital lainnya, memperkuat komunikasi antara pemerintah daerah dan pusat, serta menjamin keamanan sistem birokrasi dan aktivitas berbagi data.

Sejalan dengan meluasnya penggunaan koneksi cloud multi-akses untuk fungsi operasional dan produktivitas di organisasi pemerintah dan swasta, persyaratan ketat diberlakukan pada setiap organisasi pengguna untuk mendukung fleksibilitas konektivitas jaringan dan berbagai jaminan terkait SLA.

Untuk memenuhi hal ini, jaringan transport IP generasi terbaru harus menyediakan jaringan transport ultra-broadband 400GE, memiliki koneksi yang kuat dan fleksibel, mengakomodasi berbagai persyaratan garansi, dan memiliki peta digital jaringan untuk mendukung transformasi digital.

“Jaringan transport IP generasi terbaru akan memainkan peran penting di segmen pasar pribadi, rumah, industri, dan lainnya. “Di segmen operator, jaringan transport IP 400GE memenuhi dan meningkatkan kebutuhan broadband seluler dan koneksi broadband rumah GE atau 10GE yang besar . Pengalaman pengguna, peningkatan ARPU, dan memungkinkan operator untuk melakukan peningkatan membantu meningkatkan pendapatan dari layanan tradisional,” jelas Ryan.

Pemilihan rute cerdas berdasarkan SRv6 dan pemetaan digital jaringan memaksimalkan pemanfaatan sumber daya jaringan, meningkatkan otomatisasi sistem O&M, dan meningkatkan efisiensi sumber daya jaringan hingga 30%. Dalam bidang pemerintahan digital, suatu jaringan mampu mendukung beberapa aplikasi layanan pemerintahan.

Sementara itu, pemotongan jaringan memberikan perlindungan data terpisah sekaligus menerapkan persyaratan SLA. Selain itu, jaringan Cloud-Network Express menyediakan akses ke beberapa cloud di satu tempat, sehingga secara signifikan meningkatkan efektivitas transformasi digital pemerintah.

Operator terkemuka di Indonesia telah mulai menjajaki jaringan transport IP generasi terbaru. Dengan meningkatnya penggunaan FTTH, pertumbuhan besar-besaran pengguna 4G dan uji coba penggunaan bundel 5G akan memaksa penerapan persyaratan tambahan untuk penggunaan jaringan transportasi.

Saat ini, aplikasi 400GE mampu mengatasi lonjakan trafik tersebut. Jaringan IP yang digunakan dengan SRv6 dan Network Digital Map dapat terus dioptimalkan untuk memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik.

Menurut Ryan Qiu, kemampuan utama seperti transport 400GE, SRv6, network slicing dan pemetaan digital jaringan dari transport jaringan IP generasi terbaru telah diterapkan dan diterapkan oleh 20 operator di Eropa, Timur Tengah dan Asia Tengah, Asia Pasifik. dan Amerika Latin.

Teknologi inovatif ini semakin matang dalam hal standar, interoperabilitas, aplikasi, dan implementasi. Dengan munculnya berbagai aplikasi digital, broadband rumah, broadband seluler, lokasi perusahaan, dan jalur swasta perusahaan, peningkatan ke 10GE sangatlah penting.

Jaringan transportasi IP generasi berikutnya tidak hanya akan mendukung pengembangan transportasi seluler 5G yang komprehensif, broadband rumah gigabit, dan layanan jalur pribadi perusahaan yang aktif, namun juga akan mendukung penggunaan koneksi 10GE secara luas di masa depan.

“Selain melindungi investasi perusahaan, evolusi jaringan jangka panjang ini akan mendorong pertumbuhan pendapatan layanan dan mempercepat transformasi digital bagi operator,” tutup Ryan. Inovasi Layanan Berkelanjutan, BRI Tencent Cloud dan High Cloud Indonesia Tandatangani Nota Kesepahaman dengan PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BBRI Tencent Cloud dan High Cloud Indonesia, dianrakyat.co.id.co.id 10 Mei 2024

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Astronom Deteksi Lubang Hitam Terbesar Kedua di Bima Sakti
Next post Waspadai 4 Faktor Risiko Batu Ginjal, Termasuk Kerap Kekurangan Cairan