Bunker Kiamat Diperkenalkan ke Publik, Fasilitasnya Wow!

Read Time:2 Minute, 24 Second

dianrakyat.co.id Tekno – Belum lama ini, beredar kabar bahwa Doomsday Society sedang mencari “orang biasa” untuk menjadi penghuni Bunker Kiamat guna menyambut “datangnya kiamat”. Menurut Daily Mail, pada Selasa 12 Desember 2023, bunker Doomsday terletak di bekas kamp militer sepanjang 18 kilometer, terletak di Black Hills South Dakota, Amerika Serikat. Sebelumnya digunakan untuk menyimpan bom dan senjata dari tahun 1942 hingga 1967, pangkalan tersebut diubah menjadi kawasan pemukiman untuk 575 bunker, yang dapat menampung hingga 10.000 orang. Rumah beton dan baja, yang juga dirancang untuk menyediakan tempat berlindung yang menyelamatkan jiwa sebagai bagian dari komunitas Vivos xPoint, menelan biaya $55.000 (Rp 861 juta) dengan sewa tanah tahunan sebesar $1.091 (Rp 17 juta). Dante Vicino, CEO perusahaan, menjelaskan bahwa Vivos yang kini dikenal sebagai Epic Humanitarian Rescue Project, siap menghadapi peristiwa apa pun, apa pun dan kapan pun terjadi. “Anggota kami bukanlah ‘menteri’ atau ‘istimewa’, mereka hanyalah orang-orang biasa, berpendidikan dan sadar akan peristiwa yang terjadi di dunia dan merasa bertanggung jawab karena mengetahui bahwa mereka harus menjaga dan melindungi keluarga mereka di saat-saat bahaya.” Profil ekonomi mereka juga beragam, mulai dari kelas menengah hingga individu dengan kekayaan bersih tinggi. “Vivos adalah rencana asuransi jiwa mereka ketika terjadi masalah – mereka melihat Vivos sebagai solusi ketika mereka membutuhkannya,” lanjutnya. Sementara semua orang berusaha mencari solusi, anggota kami pergi ke tempat perlindungan yang telah ditentukan, mengumpulkan ratusan orang yang berpikiran sama, semuanya siap untuk mengunci pintu ledakan dan melarikan diri dari ancaman apa pun yang mungkin ada di atas mereka, sekecil satu orang, katanya karena ancaman Covid saat ini, perang di Ukraina, dan akibatnya, permintaan Vivos meningkat secara signifikan. Orang-orang merasa bahwa Perang Dunia III akan datang. dan dapatkan kesempatan untuk keluar dari sana dengan selamat. atau rumah yang jauh dari rumah dan konfigurasi berbeda tersedia dengan Bunker besar untuk 24 orang Namun, terdapat juga banyak area umum termasuk bioskop, gym, dan “area taman”. per tahun, dan terus meningkat,” kata Dante. “Semua orang tampaknya melompati pagar dan mencari solusi kelangsungan hidup yang segera.” Pembangunan struktur bawah tanah baru dapat memakan waktu sembilan hingga 12 bulan tergantung pada ukuran, lokasi, dan ketersediaan bahan serta tenaga kerja. “Vivos bukan hanya tentang beton, pintu baja, dan bahan peledak. Ini tentang memiliki rencana cadangan untuk kelangsungan hidup masyarakat dan memberikan kesempatan kepada keluarga untuk menjadi bagian dari komunitas yang berpikiran sama ketika peristiwa ini terjadi. Namun proses pendaftaran masih berlangsung, dan calon penduduk harus mengajukan permohonan keanggotaan dengan menjelaskan keterampilan dan bidang keahlian apa yang akan berguna jika hal terburuk terjadi. Kandidat terbaik dipilih dari kumpulan keanggotaan dan diundang untuk bergabung dalam komunitas. Saat ini perusahaan sedang membangun Vivos Europe yang berlokasi di gunung Jerman, Growpreneur dari BRI menawarkan berbagai program untuk mendorong UKM tumbuh dan berkembang. Developer dari BRI lahir sebagai salah satu cara untuk mendukung UKM agar bisa berkembang, dengan menyediakan tempat berkumpulnya komunitas UMKM BRI dianrakyat.co.id .co.id 12 Juni 2024.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Ini Ranking Penampilan K-Pop Terbaik di Panggung Coachella, LE SSERAFIM Jadi yang Terakhir?
Next post Bernardo Silva Sampaikan Ambisi Gila City yang Sebenarnya