Kala Lansia Jalin Pertemanan, Bantu Tingkatkan Kesehatan Fisik dan Mental Kakek Nenek

Read Time:3 Minute, 5 Second

dianrakyat.co.id, Jakarta Memahami hubungan sosial yang kuat menjadi semakin penting bagi kesehatan. Orang lanjut usia atau lanjut usia lebih cenderung terisolasi. Lebih lanjut, penelitian menunjukkan bahwa kesepian meningkat seiring bertambahnya usia dan sempitnya jaringan sosial.

“Kesepian adalah salah satu masalah terbesar di kalangan orang lanjut usia dan berdampak besar pada kesehatan dan kesejahteraan,” Charlynn Ruan, psikolog klinis dan pendiri Thrive Psychology Group, mengatakan kepada DIRI. 

“Memiliki teman merupakan salah satu faktor terbesar yang mempengaruhi kesehatan fisik dan mental di hari tua,” kata Ruan.

Pakar kesehatan lainnya juga menyebutkan hal serupa. Dimana persahabatan membawa manfaat yang besar bagi kesejahteraan manusia.

“Persahabatan benar-benar mempunyai dampak berbeda terhadap kesejahteraan kita,” kata Howard Pratt, DO, direktur medis bersertifikat di Community Health of South Florida, Inc.

Berikut manfaat persahabatan bagi kesehatan seiring bertambahnya usia: 1. Hidup lebih lama

Persahabatan yang kuat adalah tiket emas menuju umur panjang. Sebuah meta-analisis komprehensif dari 148 penelitian berbeda pada tahun 2010 menemukan bahwa hubungan sosial yang kuat meningkatkan peluang bertahan hidup sebesar 50%, yang berarti bahwa hubungan sosial membantu Anda hidup lebih lama.

Sebaliknya, kurangnya hubungan sosial mempunyai dampak sebaliknya. Penelitian menunjukkan bahwa kesepian dan isolasi sosial meningkatkan risiko kematian dini masing-masing sebesar 26% dan 29%.

“Persahabatan dan hubungan sosial tidak hanya baik untuk jiwa, tetapi juga untuk kesehatan Anda,” kata Neha Chaudhary, MD, psikiater di Rumah Sakit Umum Massachusetts dan kepala petugas medis di Modern Health.

Menurut penelitian yang diterbitkan dalam Association for Psychological Science, kurangnya koneksi sosial dikaitkan dengan risiko penyakit yang lebih besar; misalnya, risiko penyakit jantung 29% lebih tinggi dan risiko stroke 32% lebih tinggi.

Kesepian bahkan bisa membuat Anda lebih sering terkena flu. Penelitian lain yang diterbitkan dalam jurnal Perspectives on Psychology menunjukkan bahwa kurangnya koneksi sosial dapat meningkatkan kerentanan terhadap virus dan penyakit pernapasan, termasuk COVID-19.

“Interaksi teratur dengan teman membuat Anda tetap terlibat secara sosial, yang penting untuk kesehatan kognitif,” kata Niloufar Esmaeilpour, MSc, RCC, konselor klinis terdaftar di Lotus Therapy and Counseling Center di Vancouver.

Ia menambahkan, berpartisipasi dalam kegiatan sosial dapat membantu menjaga pikiran tetap aktif dan mengurangi risiko penurunan kognitif.

Penelitian mendukung hubungan antara aktivitas sosial dan penanda kesehatan kognitif, seperti memori kerja, keterampilan visual dan spasial, kecepatan pemrosesan, dan fungsi eksekutif umum (seperangkat keterampilan yang mencakup hal-hal seperti perencanaan, pengendalian diri, dan mengikuti instruksi).

Kesepian memiliki dampak yang kuat pada fungsi otak sehingga sebuah penelitian selama 12 tahun yang mengamati orang lanjut usia menemukan bahwa kemampuan kognitif menurun 20% lebih cepat pada orang yang melaporkan merasa kesepian.

Esmaeilpour mengatakan persahabatan bermanfaat bagi kesehatan emosional Anda dalam banyak hal, termasuk menjadi pereda stres yang hebat.

“Tertawa dan bersenang-senang bersama teman dapat mengurangi stres sehingga berdampak positif pada kesehatan fisik, seperti menurunkan tekanan darah,” ujarnya.

Teman juga memberikan dukungan emosional, yang sangat penting untuk kesehatan mental.

“Seiring bertambahnya usia, kita mungkin menghadapi tantangan, dan memiliki teman yang dapat berbagi kekhawatiran dan kegembiraan dapat menjadi sumber kenyamanan dan kekuatan,” tambah Esmaeilpour.

Selain itu, kesepian dikaitkan dengan peningkatan risiko kecemasan dan depresi, menurut ahli bedah umum. Tinjauan sistematis terhadap beberapa penelitian jangka panjang menemukan bahwa orang yang melaporkan merasa sendirian sering kali dua kali lebih mungkin menderita depresi dibandingkan mereka yang jarang atau tidak pernah merasa sendirian.

“Memiliki teman memberikan rasa memiliki dan tujuan, yang sangat penting di kemudian hari ketika seseorang dapat pensiun dari pekerjaan dan memiliki lebih banyak waktu luang,” kata Esmaeilpour.

Memiliki rencana, alasan untuk keluar rumah, dan mematikan layar dapat menambah kehidupan dan warna pada aktivitas sehari-hari, terutama saat Anda tidak lagi aktif bekerja.

Pratt mengatakan hubungan sosial sering kali merupakan representasi kolektif dari Anda dan nilai-nilai Anda.

“Terkadang koneksi dapat menjadi sarana bagi seseorang, dan terkadang koneksi dapat berfungsi untuk memvalidasi sudut pandang Anda,” katanya.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post 120 Kata-Kata Mutiara dalam Bahasa Inggris dan Artinya Tentang Kehidupan
Next post Tips Aman Konsumsi Daging Saat Idul Fitri