Perempuan Bergaun Kaligrafi Arab Hampir Ditelanjangi karena Dituduh Melecehkan Al-Qur’an

Read Time:3 Minute, 46 Second

dianrakyat.co.id, Jakarta – Massa yang marah di Pakistan menuduh seorang wanita mengenakan gaun bermotif kaligrafi Arab, mengira itu ayat Alquran, sebagai penghujatan. Dia diantar ke tempat aman oleh polisi yang “diselamatkan” sebelum meminta maaf.

Melansir BBC, Kamis (29/2/2024), pada gaun tersebut terdapat tulisan “Halwa” yang dicetak dengan huruf Arab yang berarti “cantik”. Polisi mengatakan mereka pertama kali menerima telepon sekitar jam 1 siang pada hari Minggu, 25 Februari 2024 waktu setempat, yang melaporkan bahwa kerumunan orang berkumpul di sekitar seorang wanita di sebuah restoran di Lahore, ibu kota provinsi Punjab, Pakistan.

Asisten Inspektur Syeda Shehrbano mengatakan sekitar 300 orang telah berkumpul di luar restoran ketika pihak berwenang tiba. Video adegan tersebut beredar di media sosial, salah satunya memperlihatkan seorang wanita yang tampak ketakutan duduk di sudut jauh restoran sambil menutupi wajahnya dengan tangannya.

Di tempat lain, dia dikelilingi oleh petugas, yang merupakan satu-satunya penghalang antara dia dan massa yang berteriak padanya agar membuka pakaian. Dalam beberapa video, dia terdengar berteriak agar mereka yang bersalah melakukan penodaan agama harus dipenggal.

Rekaman yang dibagikan di media sosial menunjukkan Shehrbano berdiri di pintu masuk restoran, berusaha memulihkan ketertiban di tengah kerumunan orang yang semakin banyak. “Tidak ada yang tahu apa yang tertulis di kaos itu,” katanya. “Tantangan terbesarnya adalah mencoba mengeluarkan wanita tersebut dari area tersebut untuk memastikan dia aman.”

 

Shehrbano menambahkan, dia harus “bernegosiasi” dengan massa. “Kami mengatakan kepada mereka bahwa kami akan membawa wanita itu bersama kami, tindakannya akan ditinjau dan kami akan meminta pertanggungjawaban dia atas kejahatan apa pun sesuai dengan hukum negara. Video tersebut kemudian menunjukkan Shehrbano sedang memeluk wanita tersebut.” dia sekarang mengenakan jubah hitam dan jilbab, dan dia berjalan melewati kerumunan.

Petugas lain menggunakan tangan mereka untuk membuat barikade untuk membersihkan jalan ketika orang-orang di kerumunan itu berdesakan. Shehrbano mengatakan para pendukung partai garis keras Tehreek-e-Labaik Pakistan (TLP) termasuk di antara mereka yang hadir.

Wanita tersebut dibawa ke kantor polisi dan beberapa ulama membenarkan bahwa tulisan di bajunya adalah kaligrafi Arab dan bukan ayat Alquran. Polisi kemudian meminta para ulama untuk mengatakan dalam video tersebut bahwa wanita tersebut tidak bersalah.

“Saya tidak punya niat seperti itu, yang terjadi adalah karena kesalahpahaman. Namun, saya mohon maaf atas semua yang terjadi dan saya jamin hal itu tidak akan terulang lagi,” kata wanita tersebut.

Wanita itu menambahkan, dirinya adalah seorang muslim yang taat dan tidak akan pernah melakukan penodaan agama. Pihak berwenang mengatakan dia datang ke Lahore untuk berbelanja dan meninggalkan kota tersebut.

Tahir Mahmood Ashrafi, mantan penasihat perdana menteri urusan agama, mengatakan di X, sebelumnya Twitter, bahwa yang seharusnya meminta maaf adalah laki-laki di antara kerumunan, bukan perempuan. Shehbano mengatakan pihak berwenang telah melihat “peningkatan insiden serupa.”

“Jika saya tidak berteriak dan meyakinkan penonton bahwa kami akan melakukan sesuatu, keadaannya akan jauh lebih buruk. Alhamdulillah,” katanya.

Dia menerima banyak pujian dan kepala polisi Punjab memintanya untuk menerima penghargaan atas keberaniannya. Undang-undang anti-penodaan agama pertama kali diberlakukan oleh penguasa India di Inggris dan diperluas pada tahun 1980-an di bawah kekuasaan militer.

Pada bulan Agustus tahun lalu, beberapa gereja dan rumah dibakar di Jaranwala, sebuah kota di Pakistan timur, setelah dua pria dari kota tersebut dituduh menghina Al-Quran.

Tahun lalu, perkenalan koleksi pakaian siap pakai karya desainer Mowalola Ogunlesi di London Fashion Week menimbulkan kontroversi. Pertunjukan yang berlangsung pada Sabtu, 16 September 2023 waktu London itu dinilai menyinggung agama Islam karena desain gaun pendeknya.

Seperti dilansir Fashionista, pada 18 September 2023, perancang busana asal Nigeria berusia 28 tahun itu memamerkan beberapa gaun pendek berhiaskan bendera internasional, antara lain milik Jepang, Inggris, dan Arab Saudi. Untuk bendera Arab Saudi, desainnya menyertakan kalimat Syahadat.

Karena umat Islam menganggap kata-kata syahadat pada bendera itu suci, maka mencetak bendera pada pakaian dianggap sebagai penghinaan. Segera setelah peragaan busana Mowalola, publik melalui akun Instagram sang desainer, mengomentari emoji bendera secara massal dan meminta Ogunlesi untuk menghormati konten tersebut dan meminta maaf atas desainnya.

Saat seruan untuk meminta maaf terus berlanjut secara online, Ogunlesi melalui akun X-nya, sebelumnya Twitter, mengungkapkan: “Salah satu inspirasi utama saya untuk Musim Semi 2024 adalah penggunaan bendera nasional berbagai negara. Setelah pertunjukan, saya menemukan bahwa salah satu dari benderanya, Arab Saudi, menampilkan kata-kata suci dan penggunaannya menyebabkan protes besar.”

“Sekarang saya memahami masalahnya, saya dengan tulus meminta maaf. Saya akan memastikan bahwa desain ini dihapus dari koleksi. Saya sangat menyesali segala kerugian atau pelanggaran yang mungkin ditimbulkan oleh kelalaian saya. Terima kasih telah meminta pertanggungjawaban saya dan saya menghargai pengertian Anda sebanyak yang saya lakukan.” Belajarlah dari saat ini,” tegas sang desainer.

 

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Previous post Kios Pangan, Upaya NFA Jaga Stabilitas Pasokan dan Harga Pangan
Next post Indonesia Nomor 1 di ASEAN yang Pentingkan Pendidikan Agama untuk Anak